Categories
Teknologi

Ingin Mata Lebih Sehat saat Main HP? Atur Fitur Ini di iPhone Kamu Sekarang Juga

tonosgratis.mobi, Jakarta – Seperti diketahui, iPhone memiliki banyak fitur yang bermanfaat untuk membantu penggunanya dalam kehidupan sehari-hari. Namun banyak orang yang belum mengetahui bahwa iPhone memiliki fitur-fitur yang dapat membantu kehidupan penggunanya.

Fitur tersebut adalah Screen Distance, dikutip dari CNET, Jumat (31/5/2024), fitur ini akan memperingatkan pengguna jika layar iPhone terlalu dekat dengan wajah. Fitur ini tersedia di iOS 17.

Jika mendeteksi wajah terlalu dekat, sistem akan memperingatkan untuk menjauhkan layar iPhone dari wajah. Menurut Apple, fitur ini akan mengurangi risiko miopia (rabun jauh).

Menurut organisasi kesehatan Cedars-Sinai, menempatkan layar dekat dengan wajah tidak menyebabkan kerusakan mata secara langsung, namun dapat membuat mata penggunanya tegang hingga menyebabkan iritasi.

Bagi yang ingin mengaktifkan fitur Jarak Layar, baca artikel ini sampai selesai.

Cara mengaktifkan Jarak Layar Buka aplikasi Pengaturan di iPhone Anda, lihat Durasi Layar, buka menu Jarak Layar. Saat menu Jarak Layar terbuka, akan muncul keterangan fitur ini, lalu klik Lanjutkan. Setelah mengklik Lanjutkan, fitur Jarak Layar diaktifkan.

Jika fitur ini diaktifkan, sistem akan mengenali wajah pengguna saat pengguna menggunakan iPhone. Jika wajahnya terlalu dekat, pesan umum akan muncul yang mengatakan “iPhone mungkin terlalu dekat”, yang berarti iPhone mungkin terlalu dekat.

Pesan tersebut akan tetap terlihat hingga pengguna melepaskan iPhone dari wajah pengguna. Setelah ponsel dirilis, layar akan menunjukkan bahwa status layar aman, dan pengguna perlu mengklik tombol Lanjutkan untuk menghapus pesan.

Apple menawarkan fitur-fitur penting untuk membuat baterai iPhone bertahan lebih lama. Salah satunya adalah fitur pengisian daya bawaan pada iPhone yang mampu mengisi daya ponsel hingga awet seumur hidup.

Tak hanya itu, pengguna juga bisa menghemat baterai ponselnya dengan menghindari panas berlebih saat mengisi daya dan tidak melepas baterai hingga habis.

Namun, ada dua fitur di iPhone yang bisa menguras baterai dengan cepat.

Pada artikel kali ini Tekno tonosgratis.mobi menawarkan cara menonaktifkan dua fitur di iPhone agar baterai iPhone Anda lebih awet, seperti dikutip dari CNET, Kamis (2/5/2024).

1. Hapus widget dari layar kunci iPhone

Semua widget yang ditempatkan di layar kunci memaksa aplikasi berjalan di latar belakang. Aplikasi terus mengekstrak data untuk menampilkan informasi pada widget, seperti cuaca, match point, atau data lainnya (tergantung widget yang digunakan).

Menggunakan pintasan ini menghabiskan baterai iPhone Anda dengan cepat.

Jika Anda ingin menghemat baterai iPhone, Anda dapat menghilangkan widget-widget yang ditampilkan di layar kunci, caranya: Tekan dan tahan layar kunci Klik Kustomisasi Pilih Opsi layar kunci Ketuk widget yang dipasang di layar kunci Lalu Tekan tombol “-” untuk hapus widgetnya.

Keyboard iPhone memiliki fitur haptic feedback yang dapat memberikan sensasi mengetik di keyboard fisik.

Cara kerja haptic feedback adalah memberikan getaran setiap kali pengguna mengetik sesuatu di keyboard iPhone. Fitur ini memberikan pengalaman mengetik yang lebih imersif.

Meski terkesan sederhana, namun haptic feedback mampu menguras baterai iPhone dengan cepat karena fitur mengaktifkan motor getar di ponsel.

Menurut halaman dukungan resmi Apple, haptic feedback pada keyboard iPhone akan mempengaruhi masa pakai baterai iPhone.

Namun, tidak ada informasi yang diberikan mengenai berapa banyak masa pakai baterai yang terkuras oleh umpan balik haptic.

Jika Anda ingin lebih menghemat daya pada baterai iPhone, Anda dapat mematikan umpan balik haptic sebagai berikut: Buka Pengaturan Pilih Suara & Haptik Sentuh Umpan Balik Keyboard Lalu Nonaktifkan Haptic

Dengan cara ini, getaran keyboard saat Anda mengetuk akan hilang dan masa pakai baterai iPhone Anda akan lebih lama.

Untuk memastikan baterainya bertahan lebih lama, pembuat iPhone Apple telah mengeluarkan peringatan serius kepada pengguna iPhone. Peringatan ini berkaitan dengan aktivitas pengguna saat mengisi daya ponsel. 

Apple memberi tahu pengguna untuk tidak membiarkan perangkat mereka terhubung ke pengisi daya dalam semalam, Apple mengingatkan pengguna untuk tidak mengisi daya iPhone mereka dalam semalam.

 Peringatan ini bukan tanpa alasan karena menunjukkan bahwa kebiasaan mengisi daya iPhone semalaman dapat berdampak buruk pada masa pakai baterai dan umur perangkat.

Mengutip Apple Insider, dalam panduan resmi yang dirilis Apple, perusahaan menjelaskan bahwa mengisi daya iPhone semalaman dapat menyebabkan baterai menjadi terlalu panas atau dikenal dengan istilah overheating. 

Pada gilirannya, panas berlebih dapat merusak baterai dan mempercepat penurunan masa pakai perangkat.

Oleh karena itu, Apple menyarankan agar pengguna mengisi daya iPhone hanya jika diperlukan, dan sebaiknya tidak lebih dari 80 persen kapasitas baterai.

Categories
Teknologi

Apple Disebut Mau Rilis iPhone Lipat Tahun 2026, Desain Lebih Tipis dan Ringan

tonosgratis.mobi, Jakarta – Apple dikabarkan sedang mengembangkan berbagai smartphone dan tablet yang dapat dilipat. Saat ini, perangkat tersebut kabarnya masih dalam tahap konstruksi.

Sebelumnya, beberapa sumber mengklaim produk lipat pertama Apple adalah MacBook yang akan diproduksi massal pada 2027, seperti dikutip Gadgets360, Minggu (3 Oktober 2024).

Seorang leaker baru-baru ini menyebutkan bahwa Apple berencana merilis iPhone lipat pada tahun 2026.

Menurut seorang leaker bernama Revegnus, iPhone lipat tersebut akan menjadi produk Apple lipat yang rencananya akan dirilis pada tahun 2026.

Informasi baru ini bertentangan dengan laporan bulan lalu yang mengklaim perusahaan telah menghentikan pengembangan ponsel lipatnya karena masalah layar.

Laporan tersebut dilaporkan mengutip seorang pejabat senior Apple yang menjelaskan rencana perusahaan untuk membuat ponsel layar lipat, yang juga dikenal sebagai iPhone yang dapat dilipat.

Ia berkata, “Apple telah memutuskan untuk meluncurkan iPhone yang dapat dilipat pada tahun 2026, lebih lambat dari perkiraan.”

Menurut laporan tersebut, pejabat Apple mengatakan iPhone yang dapat dilipat akan memiliki desain yang lebih tipis dan ringan dibandingkan pesaingnya. Perusahaan berencana mengembangkan produk yang meminimalkan bekas kerutan pada layar yang dapat dilipat.

“Secara khusus, tujuannya adalah untuk menghindari kerutan yang masih terlihat pada perangkat layar lipat dari kompetitor,” kata pejabat Apple.

Yang harus diperhatikan Apple saat meluncurkan ponsel lipat adalah harus bersaing dengan kompetitor yang sudah lebih dulu merintis pasar ponsel lipat, seperti Samsung dan Google.

Seperti diketahui, Samsung meluncurkan Galaxy Z Fold dan Galaxy Z Flip generasi ke-5, dan Google meluncurkan Pixel Fold tahun lalu.

Rumor terbaru ini bertentangan dengan laporan sebelumnya pada pekan lalu bahwa perangkat lipat pertama Apple adalah MacBook lipat 20,3 inci dan akan diproduksi massal pada tahun 2027.

Menurut analisis Ming-Chi Kuo, MacBook saat ini menjadi satu-satunya produk layar lipat Apple yang memiliki jadwal pengembangan jelas.

“Penelitian terbaru menunjukkan bahwa satu-satunya produk Apple yang dapat dilipat dengan jadwal pengembangan yang jelas saat ini adalah MacBook 20,3 inci, yang diperkirakan akan memasuki produksi massal pada tahun 2027,” tulis Kuo dalam postingannya di X minggu ini.

Ada desas-desus bahwa Apple sedang mengembangkan model layar besar yang tidak ditentukan bersama dengan model iPhone dan iPad yang dapat dilipat, namun laporan bulan lalu mengatakan Apple telah menghentikan pengembangan ponsel yang dapat dilipat karena masalah pengembangan.

Sementara itu, rumor mengenai iPad Pro 2024 telah bocor di Internet yang menyebutkan bahwa tablet besutan Apple tersebut akan menggunakan layar OLED dan Apple Pencil generasi berikutnya.

Jajaran iPad Pro 2024 dikabarkan akan mengusung panel OLED, sedangkan iPad Air 2024 dikabarkan memiliki jangkauan layar yang lebih luas.

Meskipun beberapa rumor tersebut tampak menjanjikan, kemungkinan besar lini iPad berikutnya akan menjadi peningkatan dari model iPad kelas atas.

Ada rumor lain yang menyebutkan Apple akan meluncurkan iPad entry-level dan iPad Mini tahun ini.

Seperti dikutip CNET, iPad akan menghadirkan beberapa fitur macOS ke perangkat lunak iPadOS. Untuk mendukung fitur macOS, kemungkinan besar iPad akan menggunakan SoC yang sama dengan MacBook.

Beberapa rumor beredar bahwa iPad Pro 2024 akan menggunakan SoC Apple M3 sebagai mesinnya.

Apple M3 dikabarkan menawarkan peningkatan kinerja dibandingkan chip M2, namun lompatannya tidak terlalu besar.

Namun, Apple M3 telah meningkat secara signifikan dalam hal grafis dan kinerja AI.

Dari segi tampilan, iPad Pro 2024 dikatakan akan memiliki panel OLED tergantung ukurannya.

Menurut bocoran informasi, iPad Pro akan menggunakan panel OLED untuk model 11 inci dan 19,9 inci. Layar OLED di iPad Pro menjanjikan reproduksi warna yang lebih cerah dengan rentang dinamis yang lebih luas.

Apple dikabarkan akan meluncurkan Apple Pencil dan Magic Keyboard generasi berikutnya bersama iPad Pro pada tahun 2024.

Belum banyak informasi mengenai kedua aksesoris ini, namun pembaruan ini kemungkinan akan berdampak pada kenaikan harga lini iPad Pro 2024.

IPad Pro 2024 dikabarkan juga menghadirkan sensor kamera depan yang mendukung orientasi lanskap.

Posisi kamera depan yang horizontal menjadi fitur yang ditunggu-tunggu oleh pengguna iPad.

Posisi kamera lanskap yang lebih alami diharapkan dapat memastikan pengguna tidak melenceng dari target selama panggilan video atau rapat online.